Sebuah Obsesi

170808 sunrise at lawu

170808 sunrise at lawu

 

Seminggu setelah nikah atau tujuh dalam hitungan hari, aku memutuskan untuk tetap mengikuti rencana sejak turun dari Merbabu tahun lalu bareng Si Jull.

 

Rencana mendaki Lawu.

 

Eh, masak sih mas beneran mau berangkat? Si teteh setengah protes.

Yah gimana lagi dunk, hari untuk mendaki sudah include dalam time schedule merit kemarin😀 Jadwal mendaki tidak bisa dibatalkan karena sudah masuk pertimbangan pada saat menentukan jadwal merit. Kalo mendakinya batal otomatis jadwal meritnya dibatalkan dulu, padahal kan sudah kadung merit. Ada inkonsistensi dimensi waktu di sini.

Dulu sebelum merit, naik gunung dilarang, alasannya hari nikah sudah dekat kok beraktivitas yang aneh-aneh. Pamali.

Aneh? Loe aja kali guwa enggak.😀

Lha kalo sebelum merit dilarang, setelah merit dilarang juga, solusinya musti gimana dunk?

Teteh akhirnya mengijinkan juga, meski aku tau ada perasaan tidak rela.

Meskipun teteh setengah tidak rela, apalagi dia tahu ternyata Si Jull juga tidak bisa berangkat karena masuk angin berat, keinginan itu tetap tidak bisa dilawan.

 

Jumat siang

Communicatorku berbunyi. Ter-display nomer telepon kantor. Sepertinya dari bagian SDM. Walah… kalo aku jawab, pasti lusa aku harus ikut upacara 17an di kantor. Hiks… Kapan lagi dunk aku bisa upacara 17an di gunung. Ide pembenaran atas pembangkangan pun tercetus. Sebenarnya sih apapun aktivitas dan tempatnya, asalkan esensi yang kita sandang adalah sama, maka hal itu bukanlah suatu kesalahan. Upacara 17an tidak harus di kantor untuk menunjukkan loyalitas kita kepada pahlawan bangsa ini. Yang penting adalah bahwa semangat itu masih ada di dada.

Btw anyway, tumben dari SDM ngebel. Kemungkinan besar aku akan mendapat SK mutasi dari Jogja ke kota antah berantah pada upacara besok. Isunya sudah beredar sebulan yang lalu.

Yah… itung-itung sejarahlah. SK mutasi diberikan secara inabsentia karena pejabat barunya lagi blusukan.😀 (blusukan—mohon maaf belum ketemu padanan Bahasanya)

Kunikmati ringtone percakapan Ayin dengan Pak Jaksa sampai habis. Maaf ya Pak SDM.

 

Sabtu sore.

Gimana ya caranya pamit ke mertua?:-/

Ya tinggal pamit aja, teteh mecucu (memonyongkan mulut—red)

Waduh…

Untung, mertuaku sangat moderat. Segala ijin bin restu dilimpahkan ke haribaan mantu tersayang.

Giliran aku yang mecucu ke teteh😀

 

Tinggal kirim sms dulu ke sohib2ku

begini replynya:

Arie : Maksod loe??? Org yg aneh… ojob (bojo, istri) loe dikemanain? Bukannya ini masih anget2nya jadi manten anyar… dst…

Denok : Owkay! B’careful ya! Eh, mw naik ke gunung mana to? Lali… Ngati-ati ae ya Bro

Si Jull : Ati2 ya kang, Aku pengen banget, tapi aku lagi terkapar masuk angin berat… (penyakit kok katro’ to Jull Jull…)

 

Hehe…

Sohib-sohib itu, yg membuat hidup menjadi lebih hidup…

 

Akhirnya…

sendirian…

dengan mobilku yang setia…

dari Jogja jam 5 sore berangkat ke arah Solo, nyasar, muter-muter, eh malah sampai asrama Haji Donohudan (Ah, Tuhanku, dalam suasana nyasar begini kok disasarkan ke sini, peringatan aku aku harus mulai nabung untuk haji yang katanya indennya sudah 2 tahun).

GPS yang ada di ransel terpaksa aku keluarkan, mmm,,, jauh juga dari Donohudan ke arah Tawangmangunya.

Berbekal GPS, sampailah aku di antara base camp Cemoro Kandang Jawa Tengah dengan Cemoro Sewu Magetan Jawa Timur.

Brrr… dinginnya… Kabut tebal dengan jarak pandang mobil 10 meteran. Lumayan…

 

Bagaimanapun juga ini stupid doesnt play

Jam 8 malam baru sampai di warung dekat base camp. Mana sudah kelaparan lagi. Padahal rencana semula aku akan mulai mendaki setelah maghrib mengingat pengalaman pendakian terakhir di Merbabu yang tekor 3 jam di puncak. Satu lagi, karena baru pertama kali ini aku ke Lawu, jadi belum tahu medannya.

Its OK-lah.

Sekarang udara sangatlah cerah,

Dini hari nanti Sang Rembulan yang nyaris purnama akan dimakan buto ijo,

Besok hari proklamasi,

Apalagi yang dikeluhkan???

Semangat!!!

Eh, pesan sate menjangan dulu…

 

Di base camp Cemoro Sewu, ketemu volunteer pecinta alam. Penampilan standar pecinta alam penjaga base camp dan sikap hangat khas pecinta alam. Kecuali mungkin volunter di Gunung Gede Pangrango termasuk juga Gunung Putri yang keras mungkin mengingat tanggung jawabnya yang besar terhadap taman nasional di sana. Itu dulu, ga tau kalo sekarang.

 

Dari mana mas?, tanya beliaunya.

Jogja, jawabku sambil menyodorkan tangan untuk jabat tangan.

Rombongan ber-berapa?

Sendiri

Sendiri?

Yup, boleh mendaki sendirian ke atas?

Boleh boleh, tapi baiknya nanti mbarengi rombongan lain aja, biar aman. Ke sininya naik apa kok malem-malem gini?

Mobil sendiri.

Kok nggak awang-awangen (perasaan tidak yakin, khawatir—jawa), sendiri, naik mobil malem2 ke gunung?

Saya mah kalo manjat tower baru awang-awangen, lha cuma naik mobil sendiri sih sudah tiap hari😀

Silakan istirahat dulu di base camp sini mas. Mumpung masih ada waktu.

OK, tks, langsung naik aja deh. Soale pengalaman terakhir di Merbabu aku tekor 3 jam sampai puncak.

OK mas. Ttdj. Lapornya di gerbang yang itu, katanya sambil menunjuk sebuah gapura bertulis Cemoro Sewu.

Yup. Bismillah…

 

Begitulah ceritanya.

Lewat gerbang itu, ada perasaan lega. Mengingat obsesiku untuk naik gunung sendirian tercapai. Yah, meskipun di waktu ini aku harus berbagi dengan sekian banyak pendaki lain di malam proklamasi ini. Sorry Jull, bukan maksudku mendoakan dirimu masuk angin, tapi kok ya ndilalah bisa mendaki sendirian pada saat ini. Next time we’ll be together deh.

Hidup aku !!!

Explore posts in the same categories: Blusukan

Tag: , , ,

You can comment below, or link to this permanent URL from your own site.

7 Komentar pada “Sebuah Obsesi”

  1. komandane Says:

    Tiga sekawan drek pek mbiyen mung tercapai cita2 bersama di sindoro sumbing tok? Belum pernah jalan bareng lagi ya?
    Yo wis, Agung tawari kon promosi dadi Asman FORAN neng Sumantra, soale si Amet wis menyatakan diri ra wani, diseneni bojone. Deket2 sini ada kerinci sama dempo.

  2. delenger Says:

    Hehe…
    hidup adalah perbuatan, om.
    sementara cukup sate kelinci & kramas pake sampo dulu.
    nek Slamet ki yok opo ya. yuli wis sak hohah, tapi aku isih awang2en je.

  3. jull Says:

    wah sip kang bloge,
    nyong dadi kepengin melu2

  4. jull Says:

    ayuh….
    nyong gelem maring slamet maning….

    puncake pokoke teopebegete….

  5. delenger Says:

    Wahh… ada tamu istimewa
    sip.. sip..
    ke Slamet ya
    tapi aku masih berutang Lawu padamu

    btw, ini artikel paling carut marut, ya kerangkanya, ya kalimatnya.
    soale ngetike pas lagi nang gunung, ndredeg bin menggigil. apa adanya. ternyata ketikan di tempat blusukan tidak selalu indah dibanding suasananya….

  6. denok Says:

    weh..masih pengen berekspedisi lagi? wingi we wis koyo ngono awake.. wis tuwir, mas e.. tp ncen menyenangkan bin nagih kok. meski aku durung tau menek nggunung, tp sing jenenge hobi, kesenengan, opolah jenenge, ncen mendarah dagink meskipun resikonya teramat sangat besar sekali.. asal berhati-hati (baca:nasib apik) kenapa enggak, betul?

  7. delenger Says:

    ya begitulah…
    makin tuwir makin menjadirr…
    tapi jalan masih panjang kok, nti kpn2 klo mo ikut, i’ll pick u up from jkt.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: